Arsip untuk April, 2013

II. Penentuan Harga Permintaan dan Penawaran

  1. Pengertian Permintaan dan Penawaran

Permintaan adalah :

Jumlah barang dan jasa yang ingin dan mampu dibeli oleh konsumen, pada berbagai tingkat harga, dan pada waktu tertentu.

Beberapa faktor yang mempengaruhi permintaan adalah :

•           Harga barang itu sendiri

•           Harga barang lain yang berkaitan

•           Tingkat pendapatan

•           Selera konsumen

•           Ekspektasi / perkiraan

Kurva Permintaan

Akibat dari adanya hukum permintaan tersebut kurva permintaan menjadi miring dari kiri atas ke kanan bawah, sehingga kurva permintaan dikatakan mempunyai kemiringan negatif, karena variable – variable yang bekerja dalam pemintaan bekerjanya berlawanan arah. Kurva permintaan tidak mungkin menyentuh sumbu P karena berapapun harganya pasti ada konsumen yang bersedia untuk membeli barang yang dihasilkan.

Berikut contoh permintaan, Ada seseorang yang ingin membeli buah jeruk, berikut tabel harga jeruk beserta permintaan jeruknya :

Harga_Pasar_6

Dari tabel di atas bisa dibuat grafik. Kurva permintaan ini memiliki kemiringan (slope) negatif atau bergerak dari kiri atas ke kanan bawah. Artinya apabila harga jeruk turun, jumlah barang yang diminta bertambah atau sebaliknya (ceteris paribus). Berikut adalah kurva permintaan Buah Jeruk:

Penawaran adalah :

Jumlah barang atau jasa yang tersedia dan dapat dijual oleh penjual pada berbagai tingkat harga, dan pada waktu tertentu.

Beberapa faktor yang mempengaruhi penawaran adalah :

•           Harga barang itu sendiri

•           Harga sumber produksi

•           Tingkat produksi

•           Ekspektasi / perkiraan

Kurva Penawaran

Kurva penawaran mempunyai kemiringan positif artinya variable – variabelnya bekerja dalam arah yang sama. Kurva penawaran miring dari kiri bawah ke kanan atas.

2

Untuk membuat kurva penawaran kita gunakan tabel yang ada sebelumnya. Dibawah ini adalah kurva penawaran yang bergerak dari kiri bawah ke kanan atas. Kurva penawaran mempunyai slope positif, artinya jumlah barang yang ditawarkan berbanding lurus dengan harga barang. Semakin tinggi harga, semakin banyak jumlah barang yang ditawarkan.

images

  1. Hukum Penentuan Harga Permintaan dan Penawaran

Hukum Permintaan :

Hukum permintaan berbunyi: apabila harga naik maka jumlah barang yang diminta akan mengalami penurunan, dan apabila harga turun maka jumlah barang yang diminta akan mengalami kenaikan. Dalam hukum permintaan jumlah barang yang diminta akan berbanding terbalik dengan tingkat harga barang. Kenaikan harga barang akan menyebabkan berkurangnya jumlah barang yang diminta, hal ini dikarenakan:
naiknya harga menyebabkan turunnya daya beli konsumen dan akan berakibat berkurangnya jumlah permintaan naiknya harga barang akan menyebabkan konsumen mencari barang pengganti yang harganya lebih murah.

Hukum Penawaran:

Hukum penawaran berbunyi: bila tingkat harga mengalami kenaikan maka jumlah barang yang ditawarkan akan naik, dan bila tingkat harga turun maka jumlah barang yang ditawarkan turun. Dalam hukum penawaran jumlah barang yang ditawarkan akan berbanding lurus dengan tingkat harga, di hukum penawaran hanya menunjukkan hubungan searah antara jumlah barang yang ditawarkan dengan tingkat harga.

  1. Penentuan Harga Keseimbangan

Harga keseimbangan atau harga ekuilibrium adalah harga yang terbentuk pada titik pertemuan kurva permintaan dan kurva penawaran. Terbentuknya harga dan kuantitas keseimbangan di pasar merupakan hasil kesepakatan antara pembeli (konsumen) dan penjual (produsen) di mana kuantitas yang diminta dan yang ditawarkan sama besarnya. Jika keseimbangan ini telah tercapai, biasanya titik keseimbangan ini akan bertahan lama dan menjadi patokan pihak pembeli dan pihak penjual dalam menentukan harga.

Harga keseimbangan atau harga pasar (Equilibrium Price) adalah tinggi rendahnya tingkat harga yang terjadi atas kesepakatan antara produsen/penawaran dengan konsumen atau permintaan.

Pada harga keseimbangan produsen/penawaran bersedia melepas barang/jasa, sedangkan permintaan/konsumen bersedia membayar harganya. Dalam kurva harga keseimbangan terjadi titik temu antara kurva permintaan dan kurva penawaran, yang disebut Equilibrium Price. harga keseimbangan terjadi apabila proses penawaran dan permintaan berjalan seimbang Keseimbangan harga merupakan titik temu antara permintaan dan penawaran yang merupakan proses alami mekanisme pasar. Permintaan/pembeli berusaha untuk mendapatkan barang/jasa yang baik dengan harga yang murah, sedangkan penawaran/penjual berusaha untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya. Akibat dari tarik-menarik/tawar-menawar antara permintaan dan penawaran, maka akan tercapai titik temu yang disebut keseimbangan harga.

Masalah harga berhubungan dengan barang ekonomis, sebab barang ekonomis adanya langkah dan berguna dan untuk memperolehnya diperlukan pengorbanan uang dengan bantuan harga. Harga adalah perwujudan nilai tukar atas suatu barang/jasa yang dinyatakan uang. Oleh karena itu harga merupakan nilai tukar obyektif atas barang/jasa dan nilai tukar obyektif itu sendiri adalah harga pasar atau harga keseimbangan. Harga pasar tidak terbentuk secara otomatis akan tetapi melalui suatu proses mekanisme pasar yakni tarik menarik antara kekuatan pembeli dengan permintaannya dan kekuatan penjual dengan.penawarannya.

Berdasarkan pengertian tersebut maka harga keseimbangan dapat di tarik kesimpulan adalah suatu tingkat harga yang telah disepakati oleh pembeli dan penjual di pasar. Harga keseimbangan ditunjukkan oleh titik temu antara kurva permintaan yang merupakan keinginan para pembeli dan kurva penawaran yang yang merupakan kehendak para penjual.

Penentuan harga dan jumlah barang yang diperjualbelikan dalam keadaan keseimbangan dapat dilakukan melalui tiga cara/pendekatan :

1.    Pendekatan tabel (angka)

2.    Pendekatan grafik (kurve)

3.    Pendekatan matematik

Untuk menentukan keadaan keseimbangan pasar kita dapat menggabungkan tabel permintaan dan tabel penawaran menjadi tabel permintaan dan penawaran. Keadaan keseimbangan pasar dapat ditentukan dengan menggabungkan kurve permintaan dan kurve penawaran menjadi kurve permintaan dan penawaran. Keadaan keseimbangan dapat pula ditentukan secara matematik, yaitu dengan memecahkan persamaan permintaan dan persamaan penawaran secara serentak atau simultan.

1.    Pendekatan tabel (angka)

Menentukan harga dan kuantitas keseimbangan dapat menggunakan gabungan tabel permintaan dan tabel penawaran. Permintaan menunjukkan berapa jumlah barang yang dikehendaki pembeli dalam harga-harga tertentu sedangkan penawaran menunjukkan berapa jumlah barang yang akan dijual oleh penjual pada harga-harga tertentu. Keseimbangan harga dan kuantitas menunjukkan bahwa adanya kesamaan jumlah barang yang ditawarkan dan diminta pada harga tertentu.

 

Untuk mempermudah dalam mempelajarinya marilah kita memperhatikan tabel permintaan dan penawaran akan pensil di Toko ABC berikut.

 

Tabel permintaan pensil di toko ABC

Situasi

Harga

Jumlah yang diminta

(QD)

A

Rp.  1.000

  50.000

B

Rp     900

  75.000

C

Rp     800

100.000

D

Rp     700

125.000

E

Rp     600

150.000

 

Tabel penawaran pensil di toko ABC

Situasi

Harga

Jumlah yang ditawarkan

(QS)

A

Rp.  1.000

150.000

B

Rp     900

125.000

C

Rp     800

100.000

D

Rp     700

  75.000

E

Rp     600

  50.000

 

Situasi

Harga

Jumlah yang diminta

(QD)

Jumlah yang ditawarkan

(QS)

Posisi

A Rp.  1.000

  50.000

150.000

Surplus 100.000 unit
B Rp     900

  75.000

125.000

Surplus   50.000 unit
C Rp     800

100.000

100.000

Ekuilibrium
D Rp     700

125.000

  75.000

Shortage/kekurangan 50.000 unit
E Rp     600

150.000

  50.000

Shortage/kekurangan 100.000 unit

 

 

 

Kedua tabel di atas dapat digabungkan, maka akan tampak sebagai berikut:

2.    Pendekatan grafik (kurve)

Penentuan titik keseimbangan dengan menggunakan pendekatan kurva yaitu pertemuan/titik potong antara kurva permintaan dan kurva penawaran. Berdasarkan titik potong inilah akan diketahui besarnya kuantitas dan harga pada saat keseimbangan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut.

Berdasarkan tabel permintaan pensil di Toko ABC dapat digambar kurva permintaan sebagai berikut.

Kurva Permintaan

Kurva Penawaran

 

 

 

Apabila kurva permintaan digabungkan, maka akan tampak sebagai berikut.

 

Kurva keseimbangan harga atau keseimbangan permintaan dan penawaran digambarkan seperti gambar di atas. Berdasarkan kurva tersebut, dapat dilihat bahwa titik keseimbangan berada pada titik (100.000, 800). Hal ini berarti bahwa pada saat harga Rp. 800,00 jumlah yang diminta sama dengan jumlah yang ditawarkan sebesar 100.000 unit.

1.      Pendekatan matematik

dffsdf

Pada pokok pembahasan permintaan dan penawaran telah dipelajari fungsi permintaan dan fungsi penawaran. Dimana bahwa fungsi permintaan yaitu f (QD) = a – bP sedangkan fungsi penawaran dapat diketahui bahwa f (QS) = a + bP.

Ekuilibrium/keseimbangan dapat terjadi apabila jumlah barang yang ditawarkan sama dengan jumlah barang yang diminta. Berdasarkan hal ini, maka dapat disusun secara matematis bahwa ekuilibrium adalah jumlah yang ditawarkan sama dengan jumlah yang diminta sebagai berikut.

 

QD = QS      atau PD = PS

 

Contoh:

Diketahui bahwa fungsi permintaan adalah Qd = 1.500 – 1 P sedangkan fungsi penawaran adalah Qs = – 100 + 1 P. Berapakah kuantitas dan harga pada saat keseimbangan pasar terjadi?

 

Jawab:

Qs = Qd

-100 +1 P =1.500 –1 P

2 P  = 1600

P  = 800

Kemudian disubsitusikan kesalah satu persamaan

Qs = – 100 + 1 P

Q    =  –  100 +  800

Q    =  700

 

Jadi titik keseimbangan terjadi pada saat harga Rp 800 dengan jumlah yang diminta maupun yang ditawarkan sebesar 700 unit.